Supporting Units



Statistic


Apa bedanya antara pulang kampung dan mudik? Mungkin pertanyaan ini pernah muncul di kepala kita. Apalagi saat ini, ketika banyak orang mempertanyakan apa perbedaan antara pulang kampung dan mudik.

Secara semantik, dua kata tersebut memiliki arti yang hampir sama. Mereka memiliki arti kembali ke kampung kelahiran atau ke kampung halaman. Dalam hal ini, mereka memiliki arti yang sama. 

Namun ada satu perbedaan yang mendasar. Ketika kita melihat konteks waktu untuk penggunaan kedua kata tersebut, kita akan menemukan perbedaannya. Kapan kata mudik kita gunakan? 

Benar, kata mudik kita gunakan pada hari raya Idul Fitri, baik menjelang maupun sesudahnya. Maka ketika ada orang mengatakan 'mudik', otak kita akan langsung menuju pada Hari Raya tersebut. Mudik adalah kegiatan pulang kampung yang diadakan pada sekitar Hari Raya Idul Fitri. Sedangkan pulang kampung, kita bisa melakukan kegiatan pulang kampung kapan saja.

Dilarang mudik. Tetapi silahkan pulang kampung.

Kalimat di atas sangat jauh perbedaannya. Kita tidak boleh pulang kampung pada saat Hari Raya Idul Fitri, baik menjelang maupun sesudahnya. Tetapi kita dipersilahkan untuk pulang kampung jauh setelah atau sebelum Hari Raya Idul Fitri. Ketika kita melakukannya dua bulan sebelum Hari Raya Idul Fitri, kita pulang kampung bukan mudik. Tetapi kita mudik ketika kita pulang kampung pada bulan Ramadhan.

Nah, sudah tahu kan perbedaannya?